1.500 Warga AS Tertinggal di Kabul, di Bawah Ancaraman Teror

  • Bagikan
Proses evakuasi selalu menegangkan. Ada kekhawatiran aksi kekerasan dari Taliban di Kabul. (Foto: AP)


Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan, sebanyak 1.500 warga Amerika masih tertinggal di Kabul, Afghanistan. Mereka kemungkinan sedang menunggu dievakuasi dari negeri yang sedang berkonflik dan dikuasi Taliban itu.

Angka tersebut menunjukkan prioritas tertinggi AS melalui pengangkutan udara Kabul – menyelamatkan warga AS – menjelang tenggat waktu Selasa depan, di tengah kekhawatiran ancaman teror yang meningkat yang menargetkan bandara.

Ribuan warga Afghanistan yang berisiko masih berjuang masuk ke bandara Kabul. Sedang ribuan warga Afghanistan lainnya telah diterbangkan ke tempat yang aman dalam 12 hari penerbangan 24 jam.

Sementara, warga Afghanistan yang berisiko mengatakan sejauh ini hanya sedikit tindakan nyata AS yang mereka lihat untuk membuat warga Afghanistan dapat melewati pos pemeriksaan Taliban dan melalui bandara yang dikendalikan AS, gerbang menuju penerbangan evakuasi yang dijanjikan.

Terserah Afghanistan

“Ini 100 persen terserah warga Afghanistan untuk mengambil risiko ini dan mencoba untuk berjuang keluar,” kata Sunil Varghese, direktur kebijakan Proyek Bantuan Pengungsi Internasional, seperti dikutip dari Associated Press, Kamis 26 Agustus 021.

Antony Blinken mengeluarkan penegasan pada pengarahannya di Kementerian Luar Negeri AS bahwa “mengevakuasi warga Amerika adalah prioritas utama kami.”

Dia menambahkan, “Kami juga berkomitmen untuk mengeluarkan sebanyak mungkin warga Afghanistan yang berisiko sebelum tanggal 31,” di saat Biden berencana menarik ribuan tentara Amerika yang terakhir.

Peringatan Keamanan di Kedubes AS

Pada hari Rabu, Kedutaan Besar AS di Kabul mengeluarkan peringatan keamanan yang memperingatkan warga Amerika menjauh dari tiga gerbang bandara tertentu, tetapi tidak memberikan penjelasan lebih lanjut. Pejabat senior AS mengatakan peringatan itu terkait dengan ancaman yang sedang berlangsung dan spesifik yang melibatkan ISIS dan bom kendaraan potensial, yang telah membuat pejabat AS gelisah di hari-hari terakhir penarikan Amerika. Para pejabat ini meminta anonim karena tidak berwenang membahas operasi militer yang sedang berlangsung.

Blinken mengatakan Departemen Luar Negeri memperkirakan ada sekitar 6.000 warga Amerika yang ingin keluar dari Afghanistan ketika pengangkutan udara dimulai 14 Agustus, ketika Taliban merebut ibu kota setelah penaklukan militer yang cepat. Sekitar 4.500 orang Amerika telah dievakuasi sejauh ini, kata Blinken, dan di antara sisanya “beberapa sangat ketakutan.”



  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *