Anggota Parlemen Inggris Tewas Ditikam di Dalam Gereja

  • Bagikan
David Amess, anggota Parlemen Inggris dari Partai Konservatif untuk Southend West, meninggal hari Jumat kemarin saat mengadakan pertemuan dengan para pemilihnya di sebuah gereja. (Foto: AFP/Al Jazeera)


Anggota Parlemen Inggris David Amess, 69, telah meninggal setelah ditikam beberapa kali saat melakukan pertemuan dengan konstituennya di sebuah gereja di Inggris timur, hari Jumat kemarin. Seorang tersangka berusia 25 tahun telah ditangkap.

Polisi menjelaskan, seorang laki-laki berjalan ke Gereja Metodis Belfairs di Leigh-on-Sea, Essex selatan, di mana David Amess sedang mengadakan pertemuan dengan penduduk setempat. Pelaku mendekati David Amess dan menikamnya berkali-kali, disaksikan orang banyak.

” David Amess segera dirawat secara darurat,  tetapi  sayangnya dia meninggal di tempat kejadian,” kata polisi. “Seorang pria berusia 25 tahun dengan cepat ditangkap, sebuah pisau yang digunakan untuk menikam David Amess segera diamankan.”

Dalam sebuah pernyataan, Polisi Metropolitan mengatakan bahwa pembunuhan Amess telah dinyatakan sebagai “insiden teroris”, dengan penyelidikan dipimpin oleh Komando Terorisme, kata Polisi Metropolitan  dalam sebuah pernyataan yang diposting di media sosial.

Seorang detektif mengatakan mereka tidak mencari orang lain sehubungan dengan insiden itu. Tidak ada rincian tentang motivasi serangan itu,  tetapi kepala polisi Essex kemudian mengatakan petugas kontraterorisme memimpin penyelidikan.

“Penyelidikan ini masih dalam tahap awal dan dipimpin oleh petugas dari komando spesialis kontraterorisme,” kata Ben-Julian Harrington kepada wartawan. “Ini akan menjadi tugas penyelidik untuk menentukan apakah ini insiden teroris atau tidak,” tambah Harrington.

Rekan-rekan David Amess sesama anggota parlemen mengungkapkan keterkejutan dan kesedihan mereka dan memberikan penghormatan kepada Amess, yang mengadakan pertemuan rutin dengan para pemilih pada hari Jumat pertama dan ketiga setiap bulan. Amess memang dinilai rajin dalam tugasnya di daerah setempat. Amess meninggalkan seorang istri dan lima anak.

Petugas polisi menjaga tempat kejadian di mana anggota parlemen Inggris, David Amess, ditikam dan meninggal saat mengadakan pertemuan dengan para pemilihnya di Leigh-on-Sea, Inggris, hari Jumat kemarin. (Foto: Reuters/Al Jazeera)

Downing Street

Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan dia dan kabinetnya sangat terkejut dan sedih. “David Amess adalah orang yang sangat percaya pada negara ini dan masa depannya, dan hari ini kita kehilangan orang baik dan seorang teman serta kolega yang sangat kita cintai,” kata Johnson.

David Amess telah menjadi anggota parlemen untuk Southend West, yang meliputi Leigh-on-Sea, sejak 1997, tetapi telah menjadi anggota parlemen sejak 1983.

Dia adalah anggota parlemen yang sangat disukai, terkenal karena kampanyenya yang tak henti-hentinya untuk membuat Southend mendeklarasikan sebuah kota. Situs webnya mencantumkan minat utamanya sebagai masalah kesejahteraan hewan dan pro-kehidupan.

Kekerasan terhadap politisi Inggris jarang terjadi, tetapi dua anggota parlemen Inggris lainnya telah diserang abad ini selama operasi mereka, pertemuan rutin di mana konstituen dapat menyampaikan keprihatinan dan keluhan.

Pada Juni 2016, anggota parlemen Partai Buruh Jo Cox ditikam dan ditembak di daerah pemilihannya di Inggris utara. Seorang anggota sayap kanan dihukum karena pembunuhannya.

Pada 2010, anggota parlemen Partai Buruh Stephen Timms selamat dari penusukan di kantor daerah pemilihannya.

Pemimpin Partai Buruh Keir Starmer menyatakan di Twitter bahwa David adalah pelayan publik yang berdedikasi. Diinformasikan oleh imannya, David memiliki rasa kewajiban yang mendalam, yang saya saksikan secara langsung di parlemen,” kata Keir Starmer.

“Kami akan menunjukkan sekali lagi bahwa kekerasan, intimidasi dan ancaman terhadap demokrasi kita tidak akan pernah menang atas komitmen tak kenal lelah dari pegawai negeri hanya melakukan pekerjaan mereka,” kata Keir Starmer.

Anggota parlemen Inggris dilindungi oleh polisi bersenjata ketika mereka berada di dalam Parlemen, tetapi tidak memiliki perlindungan seperti itu di daerah pemilihan mereka. David Amess mempublikasikan waktu dan lokasi pertemuan terbukanya dengan konstituen di situs webnya.

Chris Doyle, direktur Council for Arab-British Understanding – yang mengenal baik Amess dan Cox – mengatakan bahwa pembunuhan Amess akan memiliki efek mengerikan pada politik Inggris. “Ada 650 anggota parlemen Inggris yang sekarang akan berpikir ‘itu bisa jadi saya’,” katanya.

“Mereka akan melihat dari balik bahu mereka, mereka akan berpikir ‘bagaimana kita bisa meningkatkan keamanan kita. Tapi di atas semua itu, sentimen utamanya adalah untuk keluarga dan teman-teman David Amess. Kehilangan dia dengan cara seperti itu sungguh di luar dugaan,” kata Chris Doyle, seperti dikutip Al Jazeera. (*)

 



  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *