Bersatu Lawan AS, Rusia-Cina Deklarasikan Kemitraan ‘Tanpa Batas’

Presiden Cina Xi Jinping menjamu pemimpin Rusia Vladimir Putin pada pembukaan Olimpiade Musim Dingin Beijing. (Foto:Reuters)

[ad_1]

China dan Rusia mengumumkan kemitraan strategis yang mendalam pada hari Jumat 5 Februari 2022 untuk menyeimbangkan apa yang mereka gambarkan sebagai pengaruh global Amerika Serikat. Hal itu terungkap ketika Presiden Cina Xi Jinping menjamu pemimpin Rusia Vladimir Putin pada pembukaan Olimpiade Musim Dingin Beijing.

Dalam pernyataan bersama, kedua negara menegaskan bahwa hubungan baru mereka lebih unggul daripada aliansi politik atau militer mana pun di era Perang Dingin.

“Persahabatan antara kedua Negara tidak memiliki batas, tidak ada bidang kerja sama ‘terlarang’,” mereka menyatakan, mengumumkan rencana untuk berkolaborasi di sejumlah bidang termasuk ruang angkasa, perubahan iklim, kecerdasan buatan dan kontrol internet.

Tatanan Internasional Baru

Perjanjian ini menandai pernyataan paling rinci dan tegas dari tekad Rusia dan Cina untuk bekerja sama – dan melawan Amerika Serikat – untuk membangun tatanan internasional baru berdasarkan interpretasi mereka sendiri tentang hak asasi manusia dan demokrasi.

Pernyataan itu memasuki wacana ideologis dan belum jelas apakah akan segera diterjemahkan ke dalam peningkatan kerja sama yang nyata dan praktis – meskipun Putin mengumumkan kesepakatan gas baru dengan Cina pada hari Jumat – atau lebih dimaksudkan sebagai pernyataan kebijakan umum, seperti dikutip dari Reuters, Sabtu 5 Februari 2022.

Amerika Serikat menanggapi dengan dingin. Ditanya tentang pertemuan antara Xi dan Putin, sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan Presiden Joe Biden memiliki hubungan sendiri dengan Cina.

Mengacu pada pengerahan pasukan Rusia di dekat perbatasan Ukraina, dia mengatakan fokus AS saat ini adalah bekerja dengan mitra jika Rusia menginvasi Ukraina, menambahkan “kami juga telah menyampaikan bahwa konflik destabilisasi di Eropa akan berdampak pada kepentingan Cina di seluruh dunia. “

Daniel Russel dari lembaga pemikir Asia Society, yang menjabat sebagai diplomat top Departemen Luar Negeri AS untuk Asia Timur dalam pemerintahan Obama, mengatakan Xi dan Putin “mengumumkan tekad mereka untuk berdiri bersama dan melawan AS dan Barat – siap untuk menahan sanksi dan melawan kepemimpinan global Amerika”.

Tak Bersekutu Formal, Tapi Taktis

Meskipun tidak bersekutu secara formal, keduanya “menjadikan tujuan bersama sebagai masalah taktis untuk lebih membela kepentingan masing-masing dan sistem otoriter mereka dari tekanan Barat”, katanya.

Jonathan Eyal dari Royal United Services Institute yang berbasis di London mengatakan deklarasi tersebut menandai “bantahan frontal” dari pandangan AS dan Barat tentang dunia dan kemungkinan blok bangunan menuju aliansi militer.

“Mereka berdua merasa terpojok dan mereka merasa saatnya telah tiba untuk menyatakan visi mereka tentang dunia dan mempromosikannya secara agresif.”



[ad_2]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.