Bongkar Mafia Jual Makanan Online di Kejawan Putih Surabaya

  • Bagikan
Dugaan aksi penipuan berkedok jual makanan online di daerah Kejawan Putih, Surabaya. Pelaku mencatut nama restoran ternama di Kota Pahlawan. (Foto: Tangkapan layar TikTok @kdeviana)


Ada saja jalan bagi orang yang ingin mencari rezeki dengan cara tak halal. Seperti baru-baru ini, viral video TikTok yang membongkar dugaan penipuan jual makanan online. Pelaku mencatut nama restoran ternama di aplikasi G**Food dan G*Food. Faktanya, mereka buka usaha di sebuah rumah di daerah Kejawan Putih Surabaya.

Dalam video berdurasi 02.25 menit, pemilik akun @kdeviana, terdengar suara seorang perempuan asal Surabaya yang mengungkap aksi penipuan makanan online di Kejawan Putih Surabaya.

Awalnya, korban menggunakan salah satu aplikasi ojek online untuk memesan makanan. Sayangnya, saat makanan itu tiba tak sesuai dengan ekspetasinya. Bahkan, menu makanan yang dia pesan, sangat jauh berbeda dengan makanan yang telah sampai.

Mulanya, dia memesan dua nasi pecel daging dan tiga nasi pecel ayam, dengan total Rp 95.200 ribu. Rupanya, yang dia terima hanya beriiskan nasi dan satu lauk pauk, tanpa sayur atau penampakan nasi pecel pada umumnya.

Korban kemudian menelusuri restoran itu. Dia kaget jika tempat itu bukanlah restoran melainkan rumah biasa.

Amarahnya semakin tak terkendali saat dia melihat kondisi rumah itu. Tampak seorang lelaki berbaju merah yang diduga sebagai pelaku penipuan dan hanya bisa terdiam saat direkam oleh wanita ini.

Korban lantas membeberkan bahwa sang penipu memiliki lebih dari empat unit handphone yang berjajar di lantai diduga berisi aplikasi restoran ternama di Kota Pahlawan yang menyajikan menu nasi padang hingga ayam goreng.

Korban pun tertipu dengan melihat nama restoran dan foto makanan yang ditampilkan. Namun, ada kejanggalan jika diperhatian nama restorannya selalu menyertakan nama “Kejawan”, atau lokasi rumah usahanya.

“Kelihatannya makanannya enak-enak ya, tapi kalian harus tau datengnya kayak gimana, terus harganya gak masuk akal. Ada beberapa akun G**Food dan GFood juga dengan beberapa akun dengan tempat yang sama,” ungkap @kdeviana.

Tak hanya merugikan membeli, penipuan makanan online yang mencatut restoran ternama ini juga meresahkan para driver ojek online (ojol). Mereka banyak menerima komplain karena makanan yang datang tidak sesuai.

Salah satu ojol yang berhasil diwawancara di video tersebut juga mengaku resah dengan adanya praktik penipuan modus terbaru ini. “Saya resah, saya juga sudah laporkan ke G***food tapi belum ada respon,” ujar ojek online dalam video tersebut.

Tempat jualan makanan ini diduga sering menipu pelanggannya. Hanya saja, ojol tidak bisa sembarangan membatalkan pesanan lebih dari tiga kali. Sebab, dia sendiri yang akan dinilai jelek performanya.

“Pesanan di sini masih dibuka. Harusnya kalau sudah ditanggapi aksi penipuan ini tidak jalan terus seperti sekarang ini,” bebernya.

Ojol ini mendapat pesanan enam bungkus nasi padang dengan kedok restoran “Nasi Padang Ampera”, yang total harganya mencapai Rp 102.000. Jika dicermati, lokasi restoran yang dimaksud juga beralamat di Kejawan Putih Surabaya.

Kasus ini kini viral di media sosial dan akan segera ditangani pihak kepolisian. Nah, bagi Anda penguna jasa makanan online wajib berhati-hati memastikan kebenaran restoran tersebut, asli atau palsu sebelum Anda mengklik pesan makanan. Sebab, menurut pengakuan driver ojol, aksi penipuan ini tak hanya menebar jala di Kejawan Putih saja tetapi juga beberapa kawasan di Kota Surabaya lainnya.



  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *