Data Vaksin Presiden di PeduliLindungi Bocor, Netizen Gak Kaget

  • Bagikan
Data vaksin Presiden Jokowi bocor dan beredar ke media sosial. (Foto: Instagram)


Sertifikat vaksinasi Covid-19 Presiden Joko Widodo atau Jokowi di PeduliLindungi diduga bocor. Data vaksinasi yang mencatut nama orang nomor satu di Indonesia itu beredar luas di media sosial.

Hal ini langsung memicu kehebohan masyarakat. Banyak yang tidak habis pikir bagaimana data pribadi vaksinasi sekelas presiden bisa bocor.

Situasi ini membuat publik hanya bisa pasrah dengan data sertifikat mereka. Beragam opini publik juga terungkap dalam cuitan akun Twitter @tubirfess.

“Sekelas presiden aja datanya bocor, apa kabar rakyat jelata kayak kita?” cuit akun @tubirfess sebagai keterangan Twitter seperti dikutip Suara.com, Jumat, 3 September 2021.

Cuitan itu sendiri mengomentari berita mengenai bocornya sertifikat vaksin Presiden Jokowi. Hingga berita ini dipublikasikan, postingan itu sedikitnya telah di-retweet 172 kali dan mendapatkan 1.500 tanda suka.

Warganet juga beramai-ramai menuliskan beragam opini mengenai bocornya data presiden. Tak sedikit yang menceritakan pengalaman pribadi mereka.

“Gak kaget sih, kemarin download sertifikat punya nyokap kok yang masuk gallery sertifikat atas nama orang lain. Padahal di Pedulilindungi terpampangnya nama nyokap, kan aneh,” beber warganet.

“Semudah ini bocor, masih aja ada yang percaya vaksin ada chip nya,” celutuk warganet.

“Yang pada pinter IT malah di penjara gara-gara bobol situs pemerintah bukannya dipandu dan dijadikan tim biar makin maju. Kek mana sih pikirannya sebenernya? Mikirnya lewat jalur mana?” kecam warganet.

“Apa yang diharapkan dari negara EKTP tapi masih minta fotokopian KTP,” sindir warganet.

“Segitu bobroknya sistem keamanan data di negeri ini,” tambah yang lain.

“Bayangin data Jokowi dipakai buat pinjol (pinjaman online),” sahut warganet.

“Apa benar pakai NIK presiden buat ngajuin pinjol bisa unlimited?” timpal lainnya.

“CIA tertawa gulung-gulung lihat ini,” tulis warganet.

“Kan negara Wakanda, semua bisa terjadi,” balas yang lain.

Diketahui, NIK Jokowi diunggah seorang warganet dengan menunjukkan foto surat keterangan vaksinasi Covid-19 di Twitter.

Dari unggahannya tersebut, terpampang jelas identitas lengkap Jokowi. Mulai dari nama, tanggal lahir hingga Nomor Induk Kependudukan (NIK).

Barcode dua dimensi atau akrab dikenal dengan quick response code (QR code) juga terpampang tanpa disensor oleh pengunggahnya.

Selain itu, terdapat pula keterangan bahwa Jokowi sudah menjalani vaksinasi Covid-19 untuk dosis kedua pada 27 Januari 2021. Terlihat dari aktivitasnya, pengunggah dapat bebas mengakses sertifikat vaksin milik orang lain.

Dalam kesempatan yang sama, ia menuding kalau Jokowi sudah menerima vaksin ketiga. Ia membuktikan hal tersebut dengan munculnya kolom surat vaksin ketiga milik Jokowi.

“Presiden sudah vaksin ketiga loh,” kata @huftbosan pada Kamis, 2 September 2021.

Semenara itu, Juru Bicara Presiden Fadjroel Rachman menyayangkan terkait beredarnya Nomor induk kependudukan (NIK) Presiden Joko Widodo (Jokowi) melalui sertifikat vaksin di PeduliLindungi.

“Menyayangkan kejadian beredarnya data pribadi tersebut,” ujar Fadroel.

Istana berharap pihak terkait melakukan langkah-langkah khusus agar tak terjadi kejadian serupa. Hal tersebut agar data milik masyarakat terlindungi.

“Berharap pihak terkait segera melakukan langkah khusus untuk mencegah kejadian serupa termasuk melindungi data milik masyarakat,” katanya.



  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *