Diangkat ASN Polri, Novel Diminta Kawal Dana PEN Covid-19

  • Bagikan
Novel Baswedan diangkat ASN Polri. (Foto: Ant)


Mantan penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan dan 56 orang lainnya segera diangkat menjadi aparatur sipil negara (ASN) Polri. Sebanyak 57 orang tersebut didorong untuk mengawal dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) terkait penanganan Covid-19.

“Dana PEN sejak covid-19 ini kan besar dan itu perlu dikawal. Saya kira kalau teman-teman segera dilantik dan bisa bekerja mengawal PEN,” kata koordinator Masyarakat Antikorupsi Indonesia (MAKI) Boyamin Saiman melalui keterangan tertulis, Sabtu, 4 Desember 2021.

Menurut Boyamin, pengawasan dana PEN dibutuhkan mencegah korupsi. Dana yang dikeluarkan negara itu mesti dipantau supaya sesuai dengan penggunaannya.

“Sehingga, ekonomi betul-betul akan terus meningkat dan pertumbuhan ekonomi dapat dijaga dari korupsi,” ujar Boyamin.

Boyamin menilai negara tidak rugi merekrut 57 mantan pegawai KPK itu. Para pegawai juga disebut sebagai vitamin bagi Polri agar publik makin percaya dengan Korps Bhayangkara.

“Saya yakin teman-teman 57 itu tetap akan berkontribusi yang positif di kepolisian. Karena mereka sudah teruji di KPK. Saya kira akan tetap efektif,” kata Boyamin.

Polri telah menerbitkan regulasi terkait pengangkatan 57 mantan pegawai KPK yang tak lulus tes wawasan kebangsaan (TWK) yakni melalui Peraturan Kepolisian Negara Republik Indonesia (Perpol) Nomor 15 Tahun 2021. Pengangkatan khusus Novel Baswedan cs juga sudah tercatat di Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham).



  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *