Ganjar Libatkan kampus dalam Tele Medicin Rawat Warga Isoman

  • Bagikan
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dorong kerja sama dengan Unissula dalam program tele medicin rawat isoman, UHVC. (Foto: Ist)


Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menyambut baik peluncuran program Unissula Virtual Home Care (UVHC) untuk membantu dan mendampingi pasien Covid-19 yang menjalani isolasi mandiri. Menurutnya, ide-ide tele medicine seperti UVHC itu menjadi langkah yang bagus dalam kondisi pandemi saat ini.

“Ini yang sebenarnya saya tunggu-tunggu (dari para akademisi dan praktisi). Ide-ide dengan tele conseling dan tele medicine ini harus digas lagi. Saya sudah menyampaikan hal ini ke beberapa kampus dan memang belum semuanya bisa karena ada perbedaan ide dan gagasan,” kata Ganjar saat memberikan sambutan dalam acara webinar “Peran Perguruan Tinggi dalam Pandemi Covid-19 melalui Layanan Unissula Virtual Home Care (UVHC)” secara virtual di Rumah Dinas Puri Gedeh, Sabtu 21 Agustus 2021.

Ganjar menjelaskan, tele medicine seperti yang ada dalam program UVHC tersebut sesuai dengan program rumah sakit tanpa dinding yang ia gagas. Yaitu dengan penggunaan teknologi sehingga masyarakat tidak harus datang ke rumah sakit dan bisa menyelesaikan persoalan sendiri atau self help dengan bantuan atau panduan dari dokter.

“Langkah dari kawan Tim UVHC ini menurut saya bagus untuk mengawali dan musti didorong. Mudah-mudahan program UVHC ini bisa membantu masyarakat untuk menolong dirinya dari rumah, tentu dengan dipandu oleh ahlinya,” katanya.

Program UVHC yang diluncurkan oleh Universitas Islam Sultan Agung tersebut diharapkan bisa lebih masif lagi disebarkan agar banyak masyarakat yang mengetahui dan menggunakan. Ganjar mengatakan selama ini banyak yang membuat program atau aplikasi tele medicine tetapi penggunaannya tidak terlalu sukses karena tidak banyak dikenal orang.

“Masih ada ratusan bahkan ribuan pasien yang harus kita pantau. Banyak yang membuat aplikasi tetapi tidak sukses menggunakan karena tidak banyak yang kenal. Itu musti diatur dengan baik. Saya kira Unissula sudah baik, ini langkah bagus dan kami akan sangat senang,” jelas Ganjar.

Lebih lanjut, Ganjar juga menyambut langkah Tim UVHC untuk bekerja sama denga Pemerintah Provinsi Jawa Tengah. Ia bahkan meminta agar secepatnya berkomunikasi dengan Dinas Kesehatan, khususnya terkait data pasien isolasi mandiri yang memerlukan pantauan dan panduan dari tenaga kesehatan.

Ganjar pun meminta agar ide Unissula segera direalisasikan, mulai Senin pekan depan. Dimulai dengan diskusi bersama Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah, untuk mengambil alih perawatan pada pasien isoman.

“Ada berapa isoman yang ada terus dicek satu per satu. Kita proaktif lebih dulu dengan menelepon lebih dulu dan ditanya apa problemnya. Lebih proaktif di awal karena kalau hanya pasif saja pasti tidak laku. Hari ini 60 besok paling 70, padahal yang dibutuhkan ratusan orang,” katanya.

Ketua Tim UVHC, Fitria Indah Janitra, mengatakan program UVHC sendiri sudah berjalan satu bulan terakhir. Dalam periode itu setidaknya ada 60 pasien isolasi mandiri yang dilayani melalui UVHC.

“Satu bulan terakhir kami sudah melayani hampir 60 pasien. Ketika waktu itu covid di Jateng sedang tinggi-tingginya. Kami membantu dan mendampingi pasien sampai selesai isoman. Alhamdulillah, semuanya saat ini sudah negatif,” ujarnya.

Adapun program UVHC sendiri sudah memiliki web yang terkoneksi dengan web Unissula. Integrasi web tersebut dilakukan untuk memudahkan dan memperluas jaringan UVHC agar bisa dimanfaatkan sebanyak-banyaknya oleh warga.

“Program ini juga mendapat dukungan dari Perhimpunan Dokter Digital Terintegrasi Indonesia. Kami berharap ke depan bisa menjalin kerja sama dengan Pemprov Jawa Tengah tentang program peningkatan kesehatan masyarakat Jawa Tengah,” katanya.



  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *