Gelombang Perjalanan ke Australia, Ditangguhkan Selandia Baru

Seorang perempuan warga kota Wellington, Selandia Baru, bepergian di masa pandemi Covid-19.  (Foto: Medical Xpress)

[ad_1]

Selandia Baru mengumumkan penangguhan tiga hari aturan perjalanan bebas karantina dengan Australia pada hari Sabtu 26 Juni 2021 di Wellington. Hal itu disebabkan adanya “beberapa” wabah Covid-19 di negara tetangganya.

Pengumuman itu muncul ketika penguncian dua minggu dimulai di Sydney untuk menahan wabah varian virus corona Delta yang menyebar dengan cepat.

Lebih dari 80 kasus telah dilaporkan sejauh ini di kota terbesar Australia, sementara beberapa kasus komunitas juga telah dicatat di Northern Territory, Victoria dan Queensland dalam beberapa hari terakhir.

“Tetapi mengingat tingkat penularan yang tinggi dari apa yang tampaknya menjadi varian Delta, dan fakta bahwa sekarang ada banyak kelompok komunitas (di Australia), itu adalah hal yang benar untuk dilakukan untuk mencegah COVID-19 keluar dari Selandia Baru,” kata Menteri Tanggap COVID-19 Selandia Baru Chris Hipkins, seperti dikutip dari Medical Xpress, Minggu 27 Juni 2021.

Hipkins mengatakan dia memahami ketidaknyamanan yang akan ditimbulkan oleh jeda itu dan menambahkan bahwa Selandia Baru tetap berkomitmen untuk melakukan perjalanan bebas karantina dengan Australia.

Mempertimbangkan Langkah Kebijakan

Dia menambahkan, penangguhan akan memberi waktu kepada para pejabat untuk mempertimbangkan langkah-langkah “untuk membuat gelembung lebih aman, seperti pengujian pra-keberangkatan untuk semua penerbangan” antara kedua negara.

Selandia Baru sebelumnya telah menghentikan aturan gelembung lima kali dengan masing-masing negara bagian, tetapi ini adalah pertama kalinya mereka menghentikan perjalanan bebas karantina dari seluruh Australia.

Gelombang Perjalanan Trans-Tasman

Kedua negara tersebut termasuk yang paling sukses di dunia dalam menangani COVID-19. Selandia Baru telah mencatat hanya 26 kematian COVID-19 dalam populasi lima juta, dan Australia memiliki kurang dari 1.000 kematian dalam populasi 25 juta.

Gelombang perjalanan trans-Tasman dibuka pada pertengahan April, lebih dari setahun setelah kedua negara menutup perbatasan internasional mereka karena pandemi. Ini telah dipuji sebagai tonggak utama dalam memulai kembali industri perjalanan global.



[ad_2]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.