Memegang Al-Quran Mengapa Harus Wudhu?

  • Bagikan
Seorang Muslimah tengah melakukan hafalan Al-Quran. (Foto: Istimewa)


Membaca Al-Quran bagi setiap Muslim adalah wajib. Al-Quran merupakan kitab yang diturunkan guna mengatur kehidupan manusia menjadi lebih baik.

Karena itu, membaca Al-Quran seyogyanya menjadi rutinitas umat Muslim setiap hari. Sebab banyak sekali manfaat yang dapat kita dapatkan ketika membaca kitab suci umat Islam tersebut.

Namun pertanyaannya, apa hukumnya memegang dan membaca Al-Qur’an jika tidak dalam kondisi wudhu? Lebih spesifik lagi, bolehkah memegang bagian-bagian dari ayat Al-Quran yang dituliskan secara terpisah, misalnya, buku surat Yasin atau buku khusus Juz Amma?

Anggota Majelis Tarjih dan Tajdid PP Muhammadiyah Rahmadi Wibowo mengatakan bahwa para ulama berbeda pendapat terkait masalah ini.

Beragam Jumhur Ulama

Perbedaan ini tidak lain karena beragamnya jumhur ulama dalam menafsirkan QS. Al-Waqiah: 79 yang berbunyi: “Tidak ada yang menyentuhnya selain hamba-hamba yang disucikan.”

“Para ulama berselisih dalam memahami QS. Al-Waqiah ayat 79. Apakah harus wudhu terlebih dahulu atau tidak. Al Quran sebagai kitab mulia menurut kami sangat dianjurkan kalau ingin membacanya dalam suci terlebih dahulu baik hadas kecil apalagi hadas besar,” terang alumni Universitas Al Azhar Kairo.

Karenanya, Fatwa Tarjih sangat menganjurkan agar memegang dan membaca Al Quran dalam keadaan suci berdasarkan etis dan kepatutan serta sebagai tanda memuliakan Kalamullah. Namun, Fatwa Tarjih juga memperbolehkan atau tidak melarang baca ayat Al-Qur’an bagi seseorang yang tengah berhadas, termasuk perempuan yang sedang haid.

*)Disampaikan dalam kajian yang diselenggarakan Masjid Islamic Center Universitas Ahmad Dahlan pada akhir Oktober 2021.



  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *