Pacquiao Umumkan Mundur dari Tinju, dan Ikut Pilpres Tahun Depan

  • Bagikan
Petinju Filipina Manny Pacquiao menyatakan dirinya mundur dari dunia tinju, dan akan maju sebagai calon presiden pada Pilpres tahun depan. (Foto:AP/Al Jazeera)


Bintang tinju asal Filipina Manny Pacquiao, yang akan mencalonkan diri sebagai presiden Filipina pada pilpres 2022, mengatakan diri pensiun dari tinju untuk fokus pada pertarungan terbesar dalam karir politiknya. Pacquiao, 42 tahun, membuat pengumuman dalam video 14 menit yang diposting di halaman Facebook resminya pada hari ini.

“Saya baru saja mendengar bel terakhir. Tinju sudah berakhir,” kata Pacquiao yang emosional, satu-satunya petinju yang memegang gelar juara dunia di delapan divisi berbeda.

“Saya tidak pernah berpikir hari ini akan datang,  ketika saya gantung sarung tinju saya,” katanya sambil berterima kasih kepada para penggemarnya di seluruh dunia. “Ini adalah keputusan tersulit yang pernah saya buat, tetapi saya merasa tenang sekatrang,” tambah Pacquaio.

Dikenal karena gerak kakinya yang cepat dan pukulannya yang sangat cepat, Pacquiao secara luas dianggap sebagai salah satu petarung ofensif terbaik dalam sejarah olahraga ini.

Promotor veteran Bob Arum pada 2010 mengatakan, tangan kiri dan kanannya memukul dengan kekuatan yang sama dan itulah yang menghancurkan lawan-lawannya.

Bulan lalu Pacquiao kalah dalam pertandingan perebutan gelar kelas welter WBA melawan petinju Kuba Yordenis Ugas.

Tumbuh di selatan Filipina, keluarga Pacquiao hidup dalam kemiskinan yang parah, mendorongnya untuk melakukan pekerjaan sampingan untuk bertahan hidup. Sebagai seorang remaja, ia pergi naik kapal ke ibu kota Manila, di mana ia memulai tinju kompetitif.

Pacquiao termasuk di antara sekutu paling setia Presiden Filipina Rodrigo Duterte, yang mendukung perang berdarah pemimpin itu terhadap narkoba dan upayanya untuk menerapkan kembali hukuman mati.

Namun hubungan politik mereka memburuk setelah Pacquiao mengkritik hubungan persahabatan Duterte dengan China dan maraknya korupsi di pemerintahannya. Pada bulan Juli, ia dicopot sebagai presiden partai PDP-Laban yang berkuasa di negara itu.

Pacquiao memulai karir politiknya dengan gagal dalam pemilihan kongres pada 2007. Ia memenangkan kursi di majelis rendah Kongres pada 2010, mewakili provinsi Sarangani selatan. Pada 2016, Pacquiao mencalonkan diri dan memenangkan kursi di Senat Filipina setelah menjalani dua periode sebagai anggota kongres dari Mindanao. 

Anggota kongres dua periode itu kemudian terpilih untuk masa jabatan enam tahun di Senat pada 2016, dan dia sekarang siap untuk maju sebagai calon presiden pada pilpres 2022.

Armand Dean Nocum, seorang analis politik dan ahli strategi kampanye yang berbasis di Manila, mengatakan bahwa sang senator mungkin melihat 2022 sebagai kesempatan terbaiknya untuk menjadi presiden sebelum popularitasnya sebagai juara tinju internasional surut.

 “Pada 2028, dia hanya akan menjadi senator yang diberhentikan karena tidak melakukan apa-apa di Senat. Jadi dia tahu itu sekarang waktunya, atau tidak sama sekali, ”jelas Nocum kepada Al Jazeera. (*)



  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *