Percepat Vaksinasi, Gus Irsyad Buat Gerakan Vaksinasi Kolaborasi

  • Bagikan
Bupati Pasuruan membuat gebrakan dengan menciptakan gerakan vaksinasi kolaborasi. (Foto: Dok Pasuruan)


Bupati Pasuruan, HM Irsyad Yusuf (Gus Irsyad) membuat Gerakan Vaksinasi Kolaborasi yang melibatkan seluruh anggota Forpimda (Forum Pimpinan Daerah) hingga semua lapisan masyarakat agar percepatan vaksinasi hingga menyentuh desa, bisa tercapai.

Menurutnya, gerakan ini lebih pada mengkolaborasikan semua potensi dan kekuatan. Mulai dari POLRI, TNI, Kejaksaan, Pengadilan, ASN (seluruh tenaga kesehatan dan pengamanan), Toga (tokoh agama), Tomas (tokoh masyarakat) hingga relawan dari organisasi kepemudaan di desa sasaran.

Dalam prakteknya, vaksinasi tak lagi dilakukan di puskesmas maupun kecamatan. Melainkan petugas kesehatan langsung turun ke desa-desa untuk memvaksin warga agar prosentase cakupan vaksinasi terus meningkat dan merata di semua wilayah di Kabupaten Pasuruan.

“Di dalam kegiatan Vaksinasi Kolaborasi ini, kita mengkolaborasikan semua potensi dan kekuatan. Mulai dari TNI, POLRI, Kejaksaan, Pengadilan, Pemda hingga kecamatan kita gerakkan sampai desa. Tempatnya bukan di Puskesmas, tapi langsung grebek desa. Vaksinator turun langsung di Balai Desa untuk menyuntikkan vaksin ke warga,” kata Gus Irsyad, saat ditemui di Gedung Segoropuro, Senin, 20 September 2021 siang.

Selama vaksinasi berlangsung, Pemkab Pasuruan tak hanya melibatkan para vaksinator di RSUD maupun puskesmas saja, melainkan nakes yang bekerja di RS swasta hingga klinik-klinik kesehatan.

Kata Gus Irsyad, vaksinasi akan dilakukan di 16 kecamatan yang prosentase capaian vaksinasi lebih rendah bila dibandingkan dengan 8 kecamatan lain.

“Bukan lagi kecamatan yang kasus aktifnya tinggi, tapi kecamatan yang capaian vaksinasinya masih rendah. Contohnya, kalau ada satu kecamatan yang cakupan vaksinasi nya sangat rendah, maka inilah yang akan kita prioritaskan. Tapi bukan berarti kecamatan lain tidak kita sasar,” jelasnya.

Seperti diketahui, pada Minggu, 19 September 2021 kemarin, tidak ada satu pun warga Kabupaten Pasuruan yang dinyatakan terpapar Covid-19 maupun yang meninggal dunia karena virus corona. Kasus aktif Covid-19 pun juga menurun drastis, dan hanya menyisakan 52 orang yang dirawat.

Hanya saja, meski kasus Covid-19 sangat rendah, tapi Kabupaten Pasuruan yang sempat masuk Level 1 PPKM, kini kembali ke Level 2.

Dijelaskan Gus Irsyad, Pemerintah Pusat memberikan kebijakan baru bagi daerah yang level kasus positifnya sangat rendah, harus diimbangi dengan cakupan vaksinasi yang bisa menyentuh di angka 50-70% agar bisa masuk ke Level 1.

Sementara ini, datangnya vaksin ke Kabupaten Pasuruan juga secara bertahap. Sehingga Pemkab Pasuruan hanya bisa menunggu datangnya vaksin.

“Saya kira Pemerintah Pusat dan Pemprov punya kebijakan, ya kita tunggu. Kami bukan lambat, karena masyarakat tahunya Pemkab, tapi kita pahami bahwa vaksin datangnya bertahap. Pertama kita prioritaskan nakes 1yang sudah 100%. Belum lagi layanan publik seperti TNI POLRI, ASN, Lansia, ibu hamil, pelajar, disabilitas dan remaja terus kita vaksin selagi ada stok,” katanya.

Lebih lanjut Gus Irsyad mengajak seluruh warga agar ikut peduli terhadap sesama. Sebab, dengan mengikuti vaksinasi, maka seseorang sudah bisa dikatakan peduli. Baik pada diri sendiri, keluarga hingga sesama.

“Tujuan vaksinasi adalah menciptakan herd community atau kekebalan kelompok. Untuk itu, saya minta masyarakat bersabar dan untuk ikut peduli. Karena dengan mengikuti vaksinasi, maka sudah ikut peduli pada sesama, keluarga dan lingkungan atau daerah,” katanya.



  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *