Propylene Splitter, Peralatan Tertinggi di Proyek RDMP Balikpapan Resmi Dipasang

  • Bagikan
Propylene Splitter, Peralatan Tertinggi di Proyek RDMP Balikpapan Resmi Dipasang


Jakarta, SuaraKupang.com – Dalam menyokong Proyek Strategis Nasional (PSN) Refinery Development Master Plan (RDMP) Balikpapan, PT Pertamina melalui salah satu anak usaha PT Kilang Pertamina Internasional yakni PT Kilang Pertamina Balikpapan (PT KPB) melaksanakan milestone penting dengan melakukan pemasangan ‘Column Propane’ atau ‘Propylene Splitter’, sebuah peralatan yang berfungsi untuk memisahkan propylene product dari propane product.

Column Propane atau Propylene Splitter dengan tag number C-063-06 pada unit PRU (Propylene Recovery Unit) tersebut resmi dipasang pada 25 Oktober 2021. Capaian tersebut akan berkontribusi terhadap progres positif RDMP Balikpapan yang pada mid Oktober telah mencapai 42.57 %.

“Capaian progres dari kedatangan Propylene Splitter hingga erection equipment berkontribusi sebesar 0,15% terhadap progres proyek keseluruhan RDMP Balikpapan. Pemasangan Propylene Splitter ini merupakan momentum penting mengingat peralatan ini termasuk dalam Long Lead Item (LLI) yang sudah dipesan sejak bulan Juli 2019 lalu dan tiba di Balikpapan pada bulan Juli 2021,” kata Direktur Utama PT KPB, Feri Yani dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Rabu (27/10).

Menurutnya, prosedur pemasangan Propylene Splitter dilakukan dengan perencanaan matang oleh tenaga ahli. Hal tersebut dikarenakan Column Propane atau Propylene Splitter ini termasuk column tertinggi di proyek RDMP Balikpapan dengan dimensi tinggi 111,04 Meter dengan berat 752,6 Ton. “Mengingat dimensi tersebut, kami juga menggunakan Crane khusus yaitu Giant Crane Sarens SGC-90 dengan kapasitas 2800 Ton. Crane ini merupakan Electric Ring Crane raksasa di dunia yang menjadi salah satu pendukung aktfitas pengangkatan alat berat utama di Proyek RDMP Balikpapan,” jelasnya.

Pihaknya optimis dapat terus merealisasikan capaian-capaian Proyek Refinery Development Master Plan (RDMP) Balikpapan yang dikelola PT KPB. Pernyataan Feri disampaikan saat meninjau langsung ceremony pengangkatan dan pemasangan C3 Splitter bersama jajaran Direksi dan Manajemen PT KPB lainnya.

“Alhamdulillah baru saja kita bersama-sama menyaksikan momentum bersejarah proses pengangkatan dan pemasangan Propylene Splitter yang merupakan peralatan tertinggi di Proyek RDMP Balikpapan. Dengan berhasilnya proses ini, energi kita semua harus semakin ditingkatkan untuk segera menyelesaikan proyek strategis nasional kebanggan bangsa ini,” terangnya.

Hal ini sejalan dengan tujuan dibangunnya Proyek RDMP Balikpapan yaitu meningkatkan kapasitas pengolahan Kilang Balikpapan dari 260 kbpd menjadi 360 kbpd dan meningkatkan kualitas produk untuk memenuhi standard EURO V yang lebih ramah lingkungan. Tujuan lainnya, yakni meningkatkan kompleksitas kilang dengan menambah unit konversi demi menghasilkan lebih banyak higher value products. Terakhir, Proyek RDMP diharapkan dapat meningkatkan fleksibilitas pengolahan crude (minyak mentah) agar mampu mengolah crude yang lebih sour.

Pandemi COVID-19 memberikan tantangan tersendiri bagi PT Kilang Pertamina Internasional (PT KPI) melalui PT KPB untuk tetap adaptif melanjutkan proyek RDMP Balikpapan secara On Time, On Budget, On Specification, On Return, On Regulation (OTOBOSOROR). Selain itu, perusahaan menerapkan secara ketat kewajiban menggunakan Alat Pelindung Diri (APD) sesuai ketentuan HSSE (Health, Safety, Security, & Environment). “Spirit PT KPB dalam mengawal proyek ini tak hanya berorientasi pada profit tetapi juga bentuk integritas PT KPI dalam menjamin ketahanan energi di Indonesia,” tutup Feri Yani.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *