Situasi Lebanon Makin Memburuk, Ini Fakta Krisis Politik

Jenderal Joseph Aoun berbicara saat memeriksa unit tentara yang dikerahkan di Lembah Bekaa. (Foto:AFP)

[ad_1]

Situasi di Lebanon memburuk dengan cepat. Demikian diungkapkan Panglima Militer Lebanon, Jenderal Joseph Aoun, Jumat 16 Juli 2021, saat saat memeriksa unit tentara yang dikerahkan di Lembah Bekaa.

“Situasi tampaknya semakin buruk, dan segalanya akan meningkat karena kita menghadapi krisis politik dan sosial yang sulit,” ujarnya dikutip Arabnews.com.

Aoun mengatakan kepada unit militer bahwa mereka memiliki tanggung jawab untuk menjaga ketertiban.

“Tanggung jawab kita besar pada tahap ini, dan kita dituntut untuk menjaga keamanan dan stabilitas tanah air dan mencegah kekacauan,” katanya.

“Militer merupakan satu-satunya institusi yang masih aktif, tentara pencegah kekacauan.”

“Saya tahu bahwa Anda tidak akan membiarkan siapa pun menyerbu tanah kami, dan Anda tidak akan membiarkan keadaan ini membuat Anda kehilangan milik Anda atas tanah air Anda, identitas Anda, dan tanah Anda. Apa yang kita alami hari ini adalah krisis sementara dan akan berlalu,” tuturnya.

Tentang Sang Jenderal

Sejak pemerintah Lebanon menunjuknya sebagai komandan tentara pada Maret 2017, Jenderal Joseph Aoun jarang berkomentar tentang urusan negara saat ini.

Tapi empat tahun kemudian, suaranya semakin keras. Berbicara di auditorium yang remang-remang bulan lalu, Aoun memarahi pemerintah Lebanon karena memotong anggaran tentara dalam pidato pedas.

“Apakah mereka menginginkan tentara atau tidak? Apakah Anda ingin tentara berdiri di atas kedua kakinya sendiri atau tidak? ” kata Aoun dengan marah, mengecam tuduhan dari pejabat politik yang tidak disebutkan namanya bahwa militer telah menyia-nyiakan sumber daya. “Kami menolak siapa pun yang menyerahkan hak-hak tentara.”

Mata uang lokal, lira Lebanon, telah merosot tajam sejak akhir 2019. Setelah dipatok pada 1.500 per dolar, ia telah kehilangan lebih dari 80 persen nilainya. Sementara itu, harga pangan meroket – sejauh ini lebih dari 400 persen, lebih cepat dari tempat lain di planet ini.

Tentara Lebanon, yang pernah melakukan pekerjaan langka di negara yang menjamin keamanan ekonomi, sekarang mendapatkan gaji bulanan kurang dari $ 120. Itu kira-kira 25 persen dari upah minimum negara yang kekurangan uang.

Sabuk seragam sedang dikencangkan. Pada bulan Juni, tentara berhenti menyajikan daging kepada stafnya. Dan pada bulan Februari, Prancis mengirimkan $ 60.000 bantuan makanan kepada militer, yang tampaknya hanya berisi bahan-bahan dasar: minyak goreng, karbohidrat, dan makanan kaleng.



[ad_2]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.