The Fed Bakal Lakukan Penarikan Stimulus, Perbankan di AS Ikut Siaga

  • Bagikan


SuaraKupang.com – Bank-bank di Amerika Serikat mengintensifkan persiapan penarikan stimulus pandemi oleh Federal Reserve untuk memastikan mereka mampu menangani lonjakan volatilitas pasar, membantu klien mengelola risiko mereka dan mencetak keuntungan.

Dengan The Fed diharapkan untuk secara resmi mengumumkan bahwa mereka akan mulai mengurangi pembelian obligasi bulanannya, tim penjualan dan perdagangan dari bank-bank di AS mendengar lebih banyak dari klien yang khawatir tentang konsekuensi untuk portofolio mereka dan implikasi jangka panjang dari kenaikan suku bunga dan inflasi yang lebih tinggi.

“Ini adalah masalah paling penting di pikiran mereka. Orang-orang harus mengubah portofolio mereka dan melindungi risiko mereka,” kata kepala perdagangan pendapatan tetap, mata uang dan komoditas (FICC) di satu bank global besar, yang berbicara dengan syarat anonim, Rabu (03/11/2021).

Peningkatan volatilitas yang diharapkan menghadirkan peluang bagi meja perdagangan untuk mendapat untung dengan membantu klien membeli dan menjual sekuritas, asalkan selisih antara tawaran dan penawaran tidak terlalu melebar sehingga tidak mungkin membuat pasar skenario yang menurut para bankir tidak mungkin karena The Fed telah memberikan banyak peringatan tentang niatnya.

Namun demikian, dalam beberapa minggu terakhir bank telah menjalankan simulasi untuk memastikan sistem mereka dapat menangani lonjakan volatilitas yang mirip dengan ‘taper tantrum’ tahun 2013, ketika keputusan serupa namun tak terduga oleh Fed membuat pasar menjadi hiruk-pikuk, dan untuk mempersiapkan skenario pasar yang berbeda, menurut tiga sumber perdagangan.

Sementara perencanaan kontinjensi seperti itu tidak biasa di sekitar peristiwa besar, itu menggarisbawahi kedalaman kekhawatiran di Wall Street tentang bagaimana pasar akan bereaksi ketika Fed berhenti memompa likuiditas ke pasar modal.

Pasar Treasuries A.S. sudah mengalami tantangan likuiditas yang dapat meluas ke pasar lain, Bank of America memperingatkan dalam sebuah laporan pada hari Senin, (01/11/2021).

Bank sentral telah membeli obligasi yang didukung pemerintah sejak Maret 2020, menambahkan $ 4 triliun ke neraca, sebagai bagian dari tanggap darurat terhadap pandemi Covid-19.

Strategi itu dirancang untuk menstabilkan pasar keuangan dan memastikan perusahaan dan peminjam lainnya memiliki akses yang cukup ke modal. Ini berhasil tetapi juga menghasilkan tingkat likuiditas yang belum pernah terjadi sebelumnya, membantu pedagang ekuitas dan obligasi menikmati periode paling menguntungkan mereka sejak krisis keuangan 2007-2009 dan mengarah ke rekor tingkat akuisisi dan daftar pasar saham.

Bankir senior sekarang bergulat dengan bagaimana pasar akan bereaksi ketika stimulus itu diambil dari meja dan apa artinya bagi institusi mereka.

Redux 2013

Namun, sebagian besar bankir tidak mengharapkan pengulangan tahun 2013, ketika The Fed mulai menarik stimulus yang telah diperkenalkan sebagai akibat dari krisis keuangan global 2007-2009.

Saat itu, volatilitas melonjak karena investor mencoba untuk mendahului Fed dengan membuang obligasi, yang mengarah ke lonjakan imbal hasil obligasi pemerintah, dan pindah dari aset berisiko seperti saham.

Kali ini, harus ada volatilitas yang cukup untuk meningkatkan volume perdagangan tetapi tidak mengganggu jalur perbankan investasi, kata para bankir. Proses tersebut sebenarnya dapat mendorong pembuatan kesepakatan jika hal itu meredakan inflasi dan kekhawatiran rantai pasokan.

Investor mencari cara kreatif untuk mendapatkan keuntungan dari volatilitas yang diciptakan oleh tapering dan ketidakpastian tentang seberapa cepat kenaikan suku bunga akan mengikuti, menurut beberapa pelaku pasar.

Investor menumpuk ke dalam perdagangan nilai relatif, bertaruh pada apakah penurunan dan kenaikan suku bunga di masa depan oleh The Fed dan bank sentral lainnya akan lebih mempengaruhi imbal hasil obligasi pemerintah di beberapa negara daripada yang lain, kata seorang pedagang FICC.

Yang lain sedang mempelajari reaksi pasar terhadap tapering 2013 untuk menginformasikan strategi mereka.

Pasar selalu belajar dan menyesuaikan, 2013 adalah pelajaran yang tidak akan diabaikan.


Photo Credit: Grafik pasar saham terlihat selama pandemi Covid-19 di New York Stock Exchange (NYSE) di Wall Street di New York City. AFP/Getty Images/Johannes Eisele

 

Shan Santi
Latest posts by Shan Santi (see all)



  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *