Usai Tinggalkan Inter, Lukaku Akui Chelsea Bukan Pilihan Pertama

Romelu Lukaku sebut Chelsea bukan pilihan pertamanya setelah tinggalkan Inter Milan di musim panas 2020 lalu. (Foto: Twitter/@ChelseaFC)

[ad_1]

Romelu Lukaku secara sensasional mengungkapkan Chelsea bukan pilihan pertamanya setelah memutuskan untuk meninggalkan Inter Milan di musim panas tahun 2021 lalu.

Ungkapan pemain Belgia itu datang di bagian kedua dari sesi wawancara eksplosifnya dengan Sky Italy, setelah menyerang Thomas Tuchel.

Sementara wawancara itu telah didokumentasikan lebih dari tiga minggu lalu, dan baru rilis dalam 24 jam terakhir menjelang pertandingan Chelsea melawan Liverpool pada hari Minggu. 

Hubungan Lukaku tidak berjalan baik dengan Tuchel, usai wawancara itu. Tuchel sendiri tampak geran dan menyebutnya sebagai kebisingan yang tidak dibutuhkan.

Sekarang, eks pemain Inter Milan itu secara sensasional mengungkapkan kembalinya ke Stamford Bridge dengan memecahkan rekor transfer klub, 97,5 juta poundsterling hanya terjadi karena dia tidak bisa pindah ke Barcelona, ​​​​Real Madrid atau Bayern Munich.

“Musim panas lalu saya pergi untuk berbicara dengan dewan Inter dan saya meminta kontrak baru,” katanya.

“Saya berkata: Saya berusia 28 tahun, saya ingin merencanakan hidup saya di Italia dengan kontrak baru, tetapi Inter mengatakan tidak. Mungkin karena kondisi finansial mereka. Bagi saya, itu sulit untuk diterima.”

“Ada 3 tim di level teratas: Barcelona, ​​​​Real, Bayern. Semua pemain memimpikan mereka, itulah kenyataannya. Saya pikir saya akan pergi ke salah satu klub itu setelah Inter.”

Tapi keinginannya itu tidak terjadi dan dia hanya meyakini ada satu klub di mana dirinya bisa membayangkan bahwa dia pernah di sana, itu adalah Chelsea.

“Musim panas lalu saya tidak berpikir untuk pergi ke Chelsea sampai mereka benar-benar datang dengan tawaran. Simone Inzaghi berperilaku sangat baik dengan saya.”

“Ketika Chelsea menghubungi saya, itu adalah tantangan bagi saya. Juga karena itu sangat mengganggu saya karena pernah memenangkan gelar Premier League dalam 8 tahun (bersama Chelsea).”

Baginya sulit untuk menolak kesempatan untuk kembali ke Premier League bersama klub yang dia dukung sejak dirinya masih kecil.

Lukaku telah mengalami nasib buruk di Chelsea musim ini yang membuatnya mencetak tujuh gol tetapi juga menjalankan 10 pertandingan tanpa mencetak gol.

Pemain berusia 28 tahun itu baru-baru ini kembali ke tim utama setelah sebulan absen akibat cedera pergelangan kaki, tetapi belum menjadi starter reguler di bawah Tuchel.

Lukaku mengklaim dia menghormati keputusan manajer, tetapi dia ingin menemukan cara untuk menyesuaikan diri dengan sistemnya.

“Saya berada di momen di mana saya percaya manajer bisa membuat saya bermain lebih banyak, tetapi saya menghormati pilihannya. Saya hanya harus terus bekerja dan menunggu momen saya,” tambahnya.

“Tuchel dan saya mencoba menemukan sistem taktis di mana kami dapat klik satu sama lain, cara untuk membantu tim karena situasinya (di klasemen Premier League) agak rumit.

“Dia membuat pilihannya, saya terus bekerja, pada titik tertentu saya akan berbicara dengan Tuchel dan kita akan melihat situasinya.”



[ad_2]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.